Berita Muba

Director World Economic Forum (WEF) Kagum dan Takjub Pada Pembangunan Hijau Berkelanjutan Muba

Bupati Muba Dodi Reza Alex mendapat kunjungan langsung dari Director World Economic Forum (WEF), Mr Dominic Waughray

Director World Economic Forum (WEF) Kagum dan Takjub Pada Pembangunan Hijau Berkelanjutan Muba
Sripo/ Fajeri
Bupati Muba Dodi Reza Alex Noerdin ketika menjelaskan pembangunan hijau berkelanjutan (sustainable) dihadapan Director World Economic Forun (WEF), Mr Dominic Waughray 

TRIBUNSUMSEL.COM, SEKAYU—Komitmen Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin (Muba) dalam upaya pembangunan hijau berkelanjutan (sustainable) di Kabupaten Muba mendapat sorotan positif.

Kali ini komitmen sustainable di Bumi Serasan Sekate menjadi sorotan Forum Ekonomi Dunia yakni World Economic Forum (WEF).

Dalam kesempatan ini, Rabu (10/10/18) bertempat di Guest House Griya Bumi Serasan Sekate mendapat kunjungan langsung dari Director World Economic Forum (WEF), Mr Dominic Waughray yang juga langsung mewawancarai Bupati Muba Dodi Reza Alex Noerdin.

"Gaung komitmen pembangunan hijau berkelanjutan di Muba ini sudah terdengar di level dunia, kami tertarik untuk mengetahui lebih dalam upaya-upaya yang sudah dilakukan," ujar Director WEF, Dominic Waughray.

Baca: Terkait Bantuan Korban Gempa Palu, Pasha Ungu Blak-blak Beri Pernyataan Begini

Baca: Narasikan Lirik Lagu Telur Dadar , Ekspresi Najwa Shihab Bikin Penyanyi Anji Tertawa

Dikatakan, pihaknya juga ingin mengetahui tantangan ke depan yang akan dihadapi Pemkab Muba bersama petani musi banyuasin dalam upaya mempertahankan pembangunan hijau berkelanjutan.

"Kami kagum dan takjub dengan Muba ini, tentunya dalam upaya yang sudah dilakukan untuk mewujudkan pembangunan hijau yang berkelanjutan," ungkapnya.

Sementara Bupati Muba Dodi Reza Alex Noerdin memaparkan upaya-upaya yang sudah dilakukan dalam mewujudkan pembangunan hijau berkelanjutan dan tantangan-tantangan yang dihadapi serta solusi yang akan dijalankan dengan program program yang menguntungkan baik bagi pemerintah daerah dan masyarakat Musi Banyuasin

"Seperti kita tahu bahwa, petani merupakan bagian dari masyarakat yang menjadi tulang punggung bagi sektor pertanian maupun perkebunan."

"Tantangan terbesar yang dihadapi oleh petani adalah akses pendanaan untuk mengelola komoditas yang ingin mereka kembangkan," imbuhnya.

Baca: Dulunya Culun, Siapa Sangka Jika Remaja yang Berpakaian Breakdance Ini Kini Jadi Musisi Ternama

Baca: Melly Goeslaw Kenang Masa PDKT dengan Suami, Wajah Lugunya Disebut Mirip Nagita Slavina

Selain itu, Dodi berupaya mengubah pola pikir petani sawit kita untuk melaksanakan program program yang akan mendorong petani kita mengikuti pola yang dikehendaki pasar dunia.

Halaman
12
Editor: Wawan Perdana
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help