CPNS 2018

Tes CPNS 2018-Pemda Harus Bayar Sewa Gedung dan Membiayai Sistem CAT Tiap Peserta Rp 35 Ribu

Saat pelaksanaan tes sistem Computer Assisted Test (CAT) setiap daerah diharuskan membayar sewa gedung dan tiap peserta tes membayar Rp 35 ribu

Tes CPNS 2018-Pemda Harus Bayar Sewa Gedung dan Membiayai Sistem CAT Tiap Peserta Rp 35 Ribu
TRIBUN TIMUR/MUHAMMAD ABDIWAN
Peserta bersiap mengikuti ujian menggunakan Computer Assisted Tes (CAT) Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) di Kampus Stie Amkop jalan Pandang, Makassar, Sulawesi Selatan, Selasa (12/9/2017). Sebanyak 11 ribu lebih peserta CPNS Strata satu (S1) dan SLTA mengikuti tes tersebut mulai 11-16 September 2017, sementara kouta untuk penerimaan pegawai Kanwil Kemenkumham Sulsel sebanyak 651 orang yang akan ditempatkan di Lapas, Rutan dan kantor Imigrasi setempat. tribun timur/muhammad abdiwan 

Laporan wartawan Tribunsumsel.com, Edison Bastari

TRIBUNSUMSEL.COM, PRABUMULIH - Pelaksana tugas (Plt) Kepala Dinas Kepegawaian dan Sumber Daya Manusia (BKSDM) Pemerintah kota Prabumulih, Kholikin mengungkapkan, pemerintah saat ini sangat mengharapkan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Prabumulih menyetujui dan mengesahkan usulan dana penerimaan CPNS yang saat ini akan dibahas di ABT.

Penyebabnya, jika anggaran untuk penerimaan tidak disetujui atau dicoret maka proses penerimaan CPNS untuk kota Prabumulih tahun ini dikhawatirkan akan batal.

"Kami saat ini telah mengusulkan dana penerimaan CPNS ke DPRD Prabumulih dan akan dibahas di ABT (Anggaran Belanja Tambahan), kami sangat berharap dana yang diajukan akan disetujui sehingga proses penerimaan bisa dilakukan tapi kalau tidak maka kita khawatir penerimaan akan terganggu bahkan batal," ungkap Kholikin ketika diwawancarai akhir pekan kemarin.

Baca: Sule Resmi Bercerai, Tak Disangka Segini Harta yang Sudah Diberikan Pada Lina

Baca: Pemilu 2019, Minta Tolong Kalau Pasang Poster Jangan Dipaku di Pohon Kata Walikota

Kholikin mengatakan, proses penerimaan CPNS akan terganggu jika tidak ada dana.

Sebab saat pelaksanaan tes sistem Computer Assisted Test (CAT) setiap daerah diharuskan membayar sewa gedung dan sesuai surat atau ketentuan tiap peserta tes harus membayar Rp 35 ribu.

"Kalau lihat satu orang memang kecil Rp 35 ribu, tapi kalau sudah ribuan maka perlu dana besar dan kemana kami harus memenuhi dana itu. Untuk itu kami berharap APBD Perubahan saat ini masih proses belum ketuk palu jadi kami berharap dewan memperjuangkan ini," katanya.

Baca: Mengaspal di Palembang, 6 Kelebihan Triton Athlete Diantaranya Desain Macho

Baca: Ridho Slank Beri Perhatian Kebersihan Sungai Musi saat Konser, Slankers Diminta Jaga Sampah Plastik

Untuk keperluan penerimaan CPNS 2018, Kholikin menuturkan pihaknya mengusulkan anggaran dengan kisaran Rp 500 juta hingga Rp 600 juta untuk mengurus proses dari awal hingga para peserta diumumkan lulus.

"Jadi dengan dana itu tanggungjawab kita hingga peserta yang lulus keluar NIP, kalau saat ini kita kembang kempis mau koordinasi ke BKN jakarta dari awal dulu terpaksa pakai dana talangan pribadi dulu," tuturnya seraya mengaku jika peserta 10 ribu maka dana diperlukan Rp 350 juta dan dari mana dana harus dicari.

Disinggung berapa kemungkinan pelamar CPNS di kota Prabumulih, Kholikin menjelaskan jika dilihat kondisi saat ini hampir seluruh daerah membuka pendaftaran maka pihaknya pesimis mencapai 36 ribu.

Baca: Berita Sriwijaya FC, Kalah 0-2 Atas PSM Makassar, SFC Masuk Degradasi ?,

Baca: Ikan Betok Makin Langka Harga di Pasar Rp 60 Ribu/Kg, Ini Upaya Dinas Perikanan Ogan Ilir

Halaman
12
Penulis: Edison
Editor: Wawan Perdana
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved