Dijauhi Rekan Pasca Jadi Tersangka, Setya Novanto Harus Jual Rumah Demi Lunasi Hutang

Mantan Ketua DPR, Setya Novanto mengaku kesulitan membayar uang pengganti sebesar Rp 66 milia

Dijauhi Rekan Pasca Jadi Tersangka, Setya Novanto Harus Jual Rumah Demi Lunasi Hutang
(KOMPAS.com/Nabilla Tashandra)
Ketua DPR RI Setya Novanto di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (13/6/2017). 

TRIBUNSUMSEL.COM -- Mantan Ketua DPR, Setya Novanto mengaku kesulitan membayar uang pengganti sebesar Rp 66 miliar yang diputuskan majelis hakim pada Pengadilan Tindak Pidana Korupsi.

Novanto mengaku sampai harus menjual rumah untuk mencicil hukuman tersebut. "Ya, sekarang kan kami susah. Jadi tersangka, semua orang tak ada yang dekat lagi. Semua uang yang ditagih juga susah dan salah satunya jual aset," ujar Novanto saat ditemui di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jumat (14/9/2018).

Meski demikian, Novanto menyatakan bahwa sejak awal dia telah bersikap kooperatif dalam kasus hukum yang melibatkannya. Ia menyatakan bersedia untuk melunasi kewajiban uang pengganti sebesar Rp 7,3 juta dollar Amerika Serikat.

Sebelumnya, Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Febri Diansyah mengungkapkan, Unit Kerja Pelacakan Aset, Pengelolaan Barang Bukti dan Eksekusi (Labuksi) KPK sedang mengidentifikasi aset milik mantan Ketua DPR Setya Novanto.

Hal itu dilakukan untuk kepentingan pembayaran uang pengganti kasus korupsi proyek KTP elektronik (e-KTP). Sejauh ini, KPK telah menerima pembayaran uang pengganti dari Novanto sebanyak tiga kali.

Pertama, sebesar Rp 5 miliar saat masih menjalani proses persidangan. Kemudian, 100 ribu dollar Amerika Serikat pada bulan Juni lalu. Terakhir, pada Kamis (13/9/2018), mantan bendahara Partai Golkar ini membayar uang pengganti senilai Rp 1,1 miliar melalui pemindahbukuan dari rekening mantan bendahara Partai Golkar ini di Bank Mandiri ke rekening KPK.

Novanto terbukti melakukan korupsi proyek e-KTP tahun anggaran 2011-2013. Mantan Ketua DPR ini divonis 15 tahun penjara dan membayar denda Rp 500 juta subsider tiga bulan kurungan.

Ia juga diwajibkan membayar uang pengganti 7,3 juta dollar AS dikurangi Rp 5 miliar yang telah dititipkan kepada penyidik. Jika menggunakan kurs rupiah tahun 2010, totalnya sekitar Rp 66 miliar. Apabila uang tersebut tidak dibayar setelah berkekuatan hukum tetap, harta bendanya akan disita atau dilelang.

==

Jual Rumah Demi Cicil Uang Ganti ke KPK

Halaman
12
Editor: Mochamad Krisnariansyah
Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help