Berita OKI

Kebakaran Hutan dan Lahan Mengancam Kabupaten OKI, Bupati Iskandar : Api Harus Padam

Bencana Kebakaran hutan, perkebunan, dan lahan (karhutbunla) mulai mengintai Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI).

Kebakaran Hutan dan Lahan Mengancam Kabupaten OKI, Bupati Iskandar : Api Harus Padam
Tribun Sumsel
Bencana Kebakaran hutan, perkebunan, dan lahan (karhutbunla) mulai mengintai Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI). Pasalnya, pasca memasuki kemarau sejak beberapa waktu lalu, kebakaran mulai terjadi. 

TRIBUNSUMSEL.COM, KAYUAGUNG- Bencana Kebakaran hutan, perkebunan, dan lahan (karhutbunla) mulai mengintai Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI).

Pasalnya, pasca memasuki kemarau sejak beberapa waktu lalu, kebakaran mulai terjadi.

Seperti yang terjadi di lahan gambut HGU PT Tambang Agro jaya, tepatnya di Desa Cinta Jaya, Kecamatan Pedamaran, Minggu (15/7).

Baca: 6 Bulan Tinggal Serumah, Keponakan Beberkan Perlakuan Dewi Perssik ,Dia Jelek-jelekin Saya

Di tengah teriknya cuaca yang menyelimuti Kabupaten OKI, api menyulut semak belukar dan tumbuhan purun di lahan yang masuk dalam wilayah desa tersebut.

Kepala Manggala Agni Daops OKI, Tri Prayogi SHut membenarkan kejadian karhutbunla tersebut. Menurutnya, kemarin, pihaknya (Manggala Agni) bersama tim dari TNI dan polri, serta regu pemadam api dari perusahaan serta masyarakat peduli api berjibaku melakukan pemadaman.

“Dengan alat pompa pemadam milik PT dan sejumlah alat yang ada alhamdulillah api bisa dipadamkan,” katanya, Senin (16/7).

Terkait penyebab kebakaran, menurutnya hal ini masih diselidiki, termasuk mengenai luas lahan yang terbakar. “Belum bisa dipastikan karena kebakaran terjadi secara sporadis. Harus dihitung mengelilingi lokasi dengan menggunakan GPS,” ungkapnya.

Baca: Alex Noerdin Ajukan Tiga Nama Pejabat Wali Kota Palembang Pengganti Harnojoyo

Dalam beberapa hari terakhir, diakuinya cuaca di Kabupaten OKI memang cukup panas yang dapat mengakibatkan kekeringan di lahan, dan membuat lahan tersebut mudah sekali terbakar. “Untuk mengantisipasi terjadi karhutbunla ini, pihaknya terus melakukan patroli baik dari udara maupun darat. Seperti lahan terbakar kali ini kami harus menggunakan ketek (kelotok) karena lokasinya di atas semak belukar dengan ruang cukup sulit dijangkau,” terangnya.

Kabid Bencana dan Logistik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) OKI, Umar Hasan menambahkan, api memang telah berhasil dipadamkan oleh tim gabungan tersebut. Dirinya juga mengakui bahwa upaya antisipasi terjadinya Karhutbunla ini juga cukup maksimal seperti dengan giat patroli hingga membasahi lahan gambut dengan cara water booming. “Upaya sudah maksimal sebelum ditetapkan siaga bencana, hanya saja yang namanya bencana sulit dihindari,” ujarnya.

Baca: Besok 444 Jemaah Calon Haji Lubuklinggau dan OKU Timur Berangkat

Sementara itu, Kapolres OKI, AKBP Ade Harianto SH MH melalui Kasubbag Humas Polres OKI, Ipda Ilham Parlindungan menjelaskan, terkait Karhutbunla yang terjadi di diesa Cinta Jaya Kecamatan Pedamaran ini timnya sudah bergerak ke lokasi dan akan melakukan penyelidikan apakah kebakar

Editor: M. Syah Beni
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved