Punya Gejala Seperti Ini di Sosial Media? Sudah Saatnya Kamu Ambil Jarak

Kalau Anda menemukan satu atau lebih gejala berikut, berarti sudah datang saatnya untuk mengambil jarak dengan media sosial.

Punya Gejala Seperti Ini di Sosial Media? Sudah Saatnya Kamu Ambil Jarak
SHUTTERSTOCK

TRIBUNSUMSEL.COM - Punya Gejala Seperti Ini di Sosial Media? Sudah Saatnya Kamu Ambil Jarak

Kalau Anda menemukan satu atau lebih gejala berikut, berarti sudah datang saatnya untuk mengambil jarak dengan media sosial.

Dewasa ini, media sosial menjelma menjadi alat komunikasi yang sangat dahsyat. Bagaimana tidak? Tujuh puluh dua persen dari pengguna internet adalah pengguna media sosial.

Facebook meraup 1,5 milyar pengguna, 23% di antaranya log in setidaknya 5 kali per hari. Twitter yang memiliki 550 juta registered user dan 215 juta pengguna aktif per bulan juga kembali menunjukkan taringnya. Belum lagi Youtube, Google+, Pinterest, dan Instagram.

Popularitas media sosial di dunia ini dimanfaatkan untuk berbagai kebutuhan sosial, entah itu untuk tujuan bisnis maupun penggunaan pribadi.

Namun belakangan muncul pertanyaan seperti ini, apakah Anda telah memberdayakan atau justru dikuasai oleh media sosial?

Seringkali kita berinteraksi di dunia maya secara berlebihan, bahkan cenderung mengarah pada kecanduan. Kalau Anda menemukan satu atau lebih gejala berikut, mungkin memang waktunya Anda “berlibur” sejenak dari media sosial.

 1.Ketika situs jejaring sosial, semisal Facebook dan Twitter, menjadi platform utama dalam berkomunikasi. Punya 500 teman, tapi hanya 10 orang yang benar-benar Anda kenal di dunia nyata?

2.Ketika Anda terus menerus ingin membaca/meng-update status di media sosial, sehingga Anda menjadi tidak produktif.

3.Ketika sebagian besar kehidupan pribadi Anda terpampang di berbagai media sosial. Posting ke media sosial sepertinya menjadi alternatif untuk menulis buku harian, tetapi ada saatnya kita harus mengerem keinginan mengunggah hal-hal pribadi.

4.Ketika berlebihan melampiaskan kekesalan melalui media sosial. Berhati-hatilah, karena postingan atau unggahan semacam ini bisa dimanfaatkan oleh orang yang tidak bertanggung jawab.

5.Ketika sebagian besar waktu Anda habiskan untuk mengamati atau menguntit orang yang belum pernah kita kenal.

6.Ketika Anda mengakses media sosial di saat seharusnya Anda berkonsentrasi atau melakukan hal lain. Update status saat sedang masak, atau menyetir!

7.Ketika rasa percaya diri “bergantung” pada jumlah “Likes” atau “Retweets”. Setelah mem-posting foto atau status, Anda berulang kali memeriksa berupa jumlah likes yang diberikan oleh orang lain.

Editor: Kharisma Tri Saputra
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help