TribunSumsel/

Tragis! Siswi SMA Diam-diam Melahirkan di Toilet Sekolah, Kondisi Bayinya Memilukan

Para guru dan siswa di salah satu sekolah setingkat SMA di Kecamatan Belinyu, Kamis (28/9) sekitar pukul 08.00 WIB

Tragis! Siswi SMA Diam-diam Melahirkan di Toilet Sekolah, Kondisi Bayinya Memilukan
Facebook
Ilustrasi 

TRIBUNSUMSEL.COM-Para guru dan siswa di salah satu sekolah setingkat SMA di Kecamatan Belinyu, Kamis (28/9) sekitar pukul 08.00 WIB,dibuat heboh dan terperangah.

Situasi itu berlangsung, setelah seorang siswi diketahui melahirkan bayi berat 2,8 kilogram di salah satu toilet sekolah.

 

Informasi yang dihimpun harian ini, Jumat (29/9), menurut Su (keluarga dari Mi teman dekat siswi yang melahirkan di toilet) menyebutkan, peristiwa siswi melahirkan anak di dalam toilet itu bisa ketahuan, ketika seorang anak di sekolah setempat, akan buang air kecil di toilet sebelahnya.

 

Begitu mau masuk ke ruang toliet, anak tersebut mendengar suara bayi di toilet sebelahnya.

Setelah dicek, siswi yang melahirkan masih berada di dalam tolilet dan bayi yang dilahirkannya berjenis kelamis perempuan, posisinya tergeletak di lantai ruang toilet, sedangkan ari-ari (plasenta) sudah terputus dari rahim siswi yang melahirkan.

Di ruang toilet tersebut, darah masih berceceran.

"Budak (anak) yang tahu pertama kali tadi, langsung menemui gurunya, baru setelah itu datang gurunya ke toilet untuk menyelamatkan anak (bayi) dan siswi yang melahirkan, bayinya diketahui sudah membiru, mungkin terlalu lama di lantai toilet," kisah Su kepada bangkapos.com, Jumat (29/9).

Su mengatakan, teman-teman sekolah dan tetangga dari siswi yang melahirkan di sekolah tersebut, selama ini tidak tahu kalau dia berbadan dua, karena badannya bongsor (gemuk besar), pakaian yang dikenakan juga selalu longgar.

Su sendiri juga mengenal siswi yang melahirkan anak di dalam toliet sekolah itu.

"Saya tahu dia, kan dia berkawan dengan keluargaku yang juga sekolah di sekolah cewek yang ngelahirkan di sekolah tadi," ujarnya.

Halaman
12
Editor: M. Syah Beni
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help