TribunSumsel/

Halimah Yacob - Tetap Akan Tinggal di Rumah Susun Meski Sudah Jadi Presiden Singapura

Dalam pidato pelantikannya, politisi berusia 63 tahun ini menyadari adanya silang pendapat mengenai proses dia terpilih.

Halimah Yacob - Tetap Akan Tinggal di Rumah Susun Meski Sudah Jadi Presiden Singapura
LIANHE ZAOBAO via The Straits Times
Halimah Yacob, perempuan pertama yang menduduki jabatan Presiden Singapura 

TRIBUNSUMSEL.COM, SINGAPURA - Tidak semua warga Singapura rupanya gembira dengan tinta sejarah yang diukir Halimah Yacob sebagai prempuan presiden pertama negara pulau itu.

Seperti dilaporkan oleh situs berita Mothership.sg, Jumat (15/9/2017) pagi, sejumlah warga "Negeri Singa" itu berencana menggelar aksi unjuk rasa pada Sabtu (16/9/2017).

Aksi langka ini ditujukan untuk memprotes proses pemilihan presiden, di mana warga Singapura tidak memiliki kesempatan untuk memilih.

Halimah sendiri adalah calon tunggal yang membuat dia otomatis terpilih menjadi presiden ke-8 Singapura.

Protes akan digelar di Taman Hong Lim, satu-satunya area di mana unjuk rasa diizinkan di Singapura.

Aksi ini diperkirakan akan berlangsung selama dua jam dari pukul 4.30 sampai 6.30 sore waktu setempat.

Demonstrasi itu akan digelar dalam bentuk sit-in yang berarti tidak ada pembicara yang akan menyampaikan orasinya.

Sejauh ini sudah ada 150 orang yang berencana menghadiri aksi yang diprakarsai oleh aktivis sosial ternama Gilbert Goh yang sudah berkali-kali menggelar aksi unjuk rasa.

Halimah telah disumpah sebagai Presiden Singapura Kamis (14/9/2017) sore.

Dalam pidato pelantikannya, politisi berusia 63 tahun ini menyadari adanya silang pendapat mengenai proses dia terpilih.

Halaman
1234
Editor: Hartati
Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help