TribunSumsel/

Ada Suara Rintihan di Kamar Kos Mahasiswi, Setelah Diperiksa Ternyata Buat Heboh Sekampung

Ismi mahasiswi Perguruan Tinggi Swasta (PTS) di Yogyakarta bunuh bayi yang baru dilahirkan dengan cara yang kejam.

Ada Suara Rintihan di Kamar Kos Mahasiswi, Setelah Diperiksa Ternyata Buat Heboh Sekampung
TRIBUNJOGJA.COM | Santo Ari | Pradito Rida Pertana
Kos di Jalan Acasia, Caturtunggal, Depok, Sleman tempat pelaku pengguguran kandungan diamankan polisi, Rabu (13/9/2017). 

TRIBUNSUMSEL.COM, SLEMAN - Ismi mahasiswi Perguruan Tinggi Swasta (PTS) di Yogyakarta bunuh bayi yang baru dilahirkan dengan cara yang kejam.

Informasi yang dihimpun Tribunjogja.com, janin berumur tujuh bulan di kandungan itu lahir setelah Ismi minum obat penggugur kandungan. Tak cukup disitu, bayi mungil itu disimpan di lemari dalam kamar kos.

Terungkapnya kasus itu bermula ketika mahasisiwi asal Pati, Jawa Tengah itu ketahuan melahirkan di dalam kamar kos oleh penjaga kos.

Penjaga kos mendapatkan laporan dari tetangga kos Ismi, bahwa dirinya mendengar suara mencurigakan dari kamar sebelah.

Suara terdengar seperti seorang sedang merintih-rintih dan mengejan, penjaga yang mendapatkan laporan itu langsung mendatangi kamar kos.

Kamar yang dicurigai pun diketuk-ketuk hingga penghuni kamar kos keluar.

Tampaklah pemandangan mencurigakan, Ismi keluar kamar dengan kondisi ada bercak darah di pahanya.

Awalnya Ismi tak mau mengakui soal darah yang ada di pahanya, dia mengaku itu darah datang bulan

"Ketika ditanya, pelaku mengatakan bahwa itu adalah darah menstruasi,"Kata Wakapolres Sleman Kompol Heru Muslimin, Rabu (13/9/2017).

Wakapolres Sleman, Kompol Heru Muslimin menunjukkan barang bukti kasus mahasiswi gugurkan kandungan
Wakapolres Sleman, Kompol Heru Muslimin menunjukkan barang bukti kasus mahasiswi gugurkan kandungan (TRIBUNJOGJA.COM/SANTO ARI)

Setelah kejadian itu, Ismi diketahui keluar dari kosan dan pergi ke loundri yang lokasinya tak jauh dari kos yang ditempatinya.

Halaman
12
Editor: Kharisma Tri Saputra
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help