TribunSumsel/

Untung Dari Korupsi E KTP Dua Terdakwa Dihukum Penjara dan Denda Uang

Namun, dalam proses penyidikan kedua terdakwa telah menyerahkan sebagian keuntungan yang mereka terima kepada KPK.

Untung Dari Korupsi E KTP Dua Terdakwa Dihukum Penjara dan Denda Uang
(KOMPAS.com/ABBA GABRILLIN)
Sidang putusan kasus korupsi pengadaan Kartu Tanda Penduduk berbasis elektronik (e-KTP) di Pengadilan Tipikor Jakarta, Kamis (20/7/2017). 

TRIBUNSUMSEL.COM, JAKARTA - Majelis hakim pada Pengadilan Tipikor Jakarta menyatakan, dua terdakwa mantan pejabat Kementerian Dalam Negeri, Irman dan Sugiharto, terbukti bersalah melakukan tindak pidana korupsi dalam proyek e-KTP.

Majelis hakim juga berkeyakinan bahwa keduanya ikut mendapat keuntungan dari hasil korupsi.

Selain pidana penjara, majelis hakim juga menghukum kedua terdakwa, agar membayar uang pengganti sesuai jumlah keuntungan yang diterima masing-masing.

Irman dan Sugiharto divonis masing-masing 7 tahun dan 5 tahun penjara.

"Majelis berpendapat penjatuhan pidana pokok, denda dan uang pengganti adalah tepat dan adil," ujar anggota majelis hakim Anshori Saifuddin saat membacakan pertimbangan di Pengadilan Tipikor Jakarta, Kamis (20/7/2017).

Menurut hakim, dalam kasus ini Irman diperkaya sebesar 500.000 dollar AS.

Sementara, Sugiharto diperkaya sebesar 50.000 dollar AS.

Namun, dalam proses penyidikan kedua terdakwa telah menyerahkan sebagian keuntungan yang mereka terima kepada KPK.

Beberapa aset dan uang yang terdakwa telah dikirimkan ke rekening KPK.

Irman diwajibkan membayar uang pengganti sebesar 500.000 dollar AS dikurangi 300.000 dollar AS dan Rp 50 juta.

Halaman
12
Editor: Hartati
Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help