TribunSumsel/

Satu Keluarga Kena Tembak

Asal Usul Sopir Penerobos Razia Berujung Maut Masih Misteri

Diki tinggal di desanya sejak tujuh bulan terakhir. Orang tua angkatnya sudah melapor, tetapi tidak menetap, kadang datang kadang pulang.

Asal Usul Sopir Penerobos Razia Berujung Maut Masih Misteri
tribunsumsel.com/Eko Hepronis
Suasana tempat Gatot Sundari alias Diki di rawat di Ruang ICU Baugenville RS Sobirin terlihat masih di jaga ketat. Jumat (21/4/2017) 

TRIBUNSUMSEL.COM, LUBUKLINGGAU -- ‎Gatot Sundari alias Diki (29), sopir mobil Honda City yang menerobos razia di Jalan Lingkar HM Suharto Kelurahan Simpang Periuk, Kecamatan Selatan II dan menjadi salah satu korban penembakan, saat ini ‎kondisinya mulai membaik.

Namun, sejak peristiwa naas itu terjadi pada Selasa (18/4/2017) lalu, hingga saat ini Jumat (21/4/2017), belum ada keluarga kandungnya yang datang menjenguk.

Beberapa hari ini, yang datang menjenguknya di Rumah Sakit Sobirin Kabupaten Mura yang terletak di Kota Lubuklinggau adalah saudara angkatnya dari keluarga almarhum Surini (54).

Kades Desa Belitar, Kecamatan Sindang Kelingi, Provinsi Bengkulu, ‎Buhani menuturkan jika Diki bukan penduduk asli Belitar.

Namun, Diki tinggal di desanya sejak tujuh bulan terakhir.

Orang tua angkatnya sudah melapor, tetapi tidak menetap, kadang datang kadang pulang.

"Waktu keluarganya angkatnya datang melapor saya tanya KTPnya, terus keluarga angkatnya bilang dia (Diki) itu keluarga kita. Orangnya bagus, ucapan keluarganya waktu itu bisa dipercaya karena yang bilang warga kita," ungkapnya.

Hingga kejadian ini, Buhani mengaku belum tahu siapa Diki sebenarnya. Sampai sekarang dia masih misterius.

Latar belakangnya yang jelas, pihaknya juga belum mengetahui pasti.

Namun, dari informasi yang beredar, Diki menjual buku ke sekolah-sekolah, meski kebenarannya belum diketahui secara jelas.

Halaman
12
Penulis: Eko Hepronis
Editor: Hartati
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help