Satu Keluarga Kena Tembak

Istri Meninggal Ditembak Oknum Polisi, Sang Suami: Salah Apa Ya Allah

"Dia (Surini) tidak pernah pergi kemana-mana, tiap hari kami pulang pergi ke kebun, ‎kami orang bodoh, pulang-pulang dapat kabar kecelakaan,

Istri Meninggal Ditembak Oknum Polisi, Sang Suami: Salah Apa Ya Allah
TRIBUNSUMSEL.COM/EKO HEPRONIS
Mobil yang ditembaki polisi di Lubuklinggau 

TRIBUNSUMSEL.COM, LUBUKLINGGAU -- ‎ Keluarga Surini (55) salah satu korban ‎yang meninggal akibat terjadinya peristiwa penembakan yang dilakukan oleh oknum Polisi saat menerobos razia di Jalan Lingkar HM Suharto Kelurahan Simpang Periuk, Kecamatan Selatan II‎ selasa (18/4) kemarin‎ masih berduka.

‎Ketika dikunjungi di rumah duka di Desa Belitar,Kecamatan Sindang Kelingi,Kabupaten Rejang Lebong,Provinsi Bengkulu, Rabu (19/4) pukul 11. 30 WIB terlihat dipadati keluarga dan warga yang melayat.

‎Dihadapan Kapolres Lubuklinggau AKBP Hajat Mabrur Bujangga, dan Kapolres Rejang Lebong AKBP Yogi Napitupulu, serta Wakil Bupati Rejang Lebong Iqbal Bastari mengunjungi rumah duka. Kaswan (60) suami dari almarhum Surini (54) masih terlihat shock.

Ia benar-benar tak menyangka jika istri tercintanya akan meninggal secepat itu, pasalnya sebelum Surini berangkat nyumbang ke Kecamatan, Muara Beli‎ti, Kabupaten Musi Rawas (Mura), Surini sempat mengajaknya.

Namun ia menolak dan memilih untuk pergi ke kebun dan mempersilahkan istirnya berangkat sendiri.

"Dia (Surini) tidak pernah pergi kemana-mana, tiap hari kami pulang pergi ke kebun, ‎kami orang bodoh, pulang-pulang dapat kabar kecelakaan, tapi nyatanya ditembak.‎ Salah apa, ya allah, astaghfirullah hal adzim," tangisnya di hadapan Kapolres Lubuklinggau.

Dengan suara berat ia juga mohon maaf yang sebesar-besarnya, karena telah berbicara ngawur dihadapan anggota para tamu undangan, namun dengan suara lirihnya ia meminta pihak kepolisian untuk mengusutnya secara tuntas.

Almarhumah,Surini sendiri telah dimakamkan tadi malam pukul 21.00 WIB di TPU Belitar. ‎Sebagian besar keluarganya masih tidak percaya bahwa surini sudah meninggal dunia. Bahkan Adik iparnya Matsah yang kala itu mendampinginya meminta kepada pihak Polres Lubuklinggau untuk seadil-adilnya dan tidak dicedrai.

"Kami keluarga tetap menuntut pelaku yang melakukan penembakan untuk di proses hukum,kami minta keadilan, jangan sekali-kali cederai hukum dengan kasus ini,"ungkapnya.

Untuk itu, mewakili keluarganya ia mengharapkan profesionalitas polisi dalam menegakkan hukum seadil-adilnya, dan jangan sampai karena oknum polisi sendiri yang menjadi pelaku penembakan kemudian dilindungi oleh hukum.

Halaman
12
Penulis: Eko Hepronis
Editor: Kharisma Tri Saputra
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help