Sebelum Akbar Ditelan, Ada Perempuan yang Nyaris Jadi Korban, Tubuhnya Sudah Terlilit Ular Piton

Kisah Akbar, warga Mamuju yang tewas setelah tubuhnya tertelan ular piton raksasa menggemparkan dunia.

Sebelum Akbar Ditelan, Ada Perempuan yang Nyaris Jadi Korban, Tubuhnya Sudah Terlilit Ular Piton
Tribunsulbar.com/Nurhadi
Ular piton sepanjang tujuh meter yang menelan Akbar (25) warga Desa Salubiro, Kecamatan Karossa, Kabupaten Mamuju Tengah, Sulbar, sempat jadi tontonan warga di lokasi kejadian. 

TRIBUNSUMSEL.COM-Kisah Akbar, warga Mamuju yang tewas setelah tubuhnya tertelan ular piton raksasa menggemparkan dunia.

Ternyata di Kabupaten ini, populasi ular masih banyak.

Unit Konservasi Sumber Daya Alam Polisi Kehutanan (Polhut) Resort Mamuju, Sulawesi Barat (Sulbar) mencatat setidaknya, saban tahun, ada sekitar 1.000 lembar kulit samakan ular piton atau sanca kembang yang dipasarkan di Kota berjarak 517 km dari kota Makassar ini.

"Sudah lama, hampir semua wilayah di Mamuju dan Mamuju Tengah, banyak ular sanca, kulitnya banyak dijual oleh petani ke pedagang pengumpul," kata M Hardi, Kepala Bidang Konservasi SDA Polhut Resort Mamuju, kepada Tribun Sulbar.com (Tribunnews.com Network), kemarin.

Ular-ular dengan panjang rerata 2-5 meter itu kerap dijaring dan dibuatkan perangkap oleh warga di area perkebunan sawit dan hutan, lalu kemudian dijual ke pedagang pengumpul di Mamuju.

Ismail Passokorang (53), warga Pasangkayu, Mamuju Utara, mengkonfirmasikan kebiasaan lama warga Mamuju ini.

Ismail adalah warga asli Mamuju. Saat masih berusia 20-an tahun, dia termasuk mandor proyek pembukaan lahan transmigrasi di akhir dekade 1970-an hingga awal dekade 1990-an.

“Operator dan buruh pembukaan lahan transmigran sering dapat ular sawah, banyak di Tobadak, Karossa, hingga Topoyo,” cerita Ismail, yang kini masih kerja di PT Passokorang, levaransir jasa konstruksi yang ikut membuka lahan transmigran dan jalan perintis Mamuju - Pasangkayu.
Dia bercerita, pembukaan lahan transmigran itu dimulai saat Mamuju masih menjadi wilayah administrasi provinsi Sulsel.

Hingga tahun 2000-an, Mamuju masih satu kabupaten di Sulsel. Pemekaran jadi Mamuju Utara, Mamuju Tengah barulah satu dekade terakhir, sejak masuk wilayah Provinsi Sulbar.

“Hutan banyak dibuka di zamannya Pak Kolonel Atik (Soetedja, 1979-1984), lalu Pak Musa Karim (1984-1989), sampai masa pemerintahan bapak mertuanya Abraham Samad, ketua KPK (Brigjen (Purn) Haji Djuritno, 1989–1994),” kenang Ismail.

Halaman
12
Editor: Muhamad Edward
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved