TribunSumsel/

Maryam Menangis dan Jawab Asal-asalan Menyenangkan Penyidik, Andi Malah Diam Seribu Bahasa

Basaria meminta publik bersabar dan terus mengawal KPK karena penyidiknya masih terus bekerja untuk mendalami kasus mega korupsi tersebut.

Maryam Menangis dan Jawab Asal-asalan Menyenangkan Penyidik, Andi Malah Diam Seribu Bahasa
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Mantan Anggota Komisi II DPR RI Miryam S Haryani menangis saat menjadi saksi terkait kasus dugaan korupsi KTP elektronik di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Kamis (23/3/2017). Miryam S Haryani menjadi saksi untuk terdakwa Mantan Direktur Pengelola Informasi Administrasi Kependudukan, Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kemendagri Sugiharto, dan Mantan Direktur Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil, Irman. Perbuatan keduanya diduga merugikan negara Rp 2,3 triliun. TRIBUNNEWS/HERUDIN 

TRIBUNSUMSEL.COM, JAKARTA - Tak satupun pernyataan yang keluar dari Andi Narogong pasca ditangkap oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada Kamis (23/3/2017) malam.

Usai menjalani pemeriksaan lanjutan, Andi hanya mengumbar senyum, diam seribu bahasa saat ditanyakan status yang ia sandang kini, tersangka korupsi pengadaan proyek e KTP.

Sementara penyidik Novel Baswedan mengaku bantah telah mengancam Miryam S Haryani saat pemeriksaan.

"Saya pastikan tidak ada ancaman. Yang ancam siapa nanti dijelaskan," kata Novel

Novel menjelaskan, Miryam diperiksa penyidik KPK empat kali di kasus dugaan korupsi e-KTP.

Pada tiap-tiap pemeriksaan, penyidik yang memintai keterangan pun berbeda.

Novel mengaku tidak tahu kalau Miryam menangis ketika diperiksa.

Saat menjadi saksi, Miryam mengaku para penyidik KPK mengancamnya. Ia pun memberikan keterangan secara asal-asalan.

"Untuk menyenangkan mereka, saya jawab asal aja, yang mulia," kata Miryam dalam kesaksiannya kemarin.

Novel kemudian membantah pernyataan Miryam seraya mengatakan tidak tahu kalau Miryam menangis ketika diperiksa.

Halaman
123
Editor: Hartati
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help