TribunSumsel/

Heboh Mengenai Tari Gending Sriwijaya Dimusnahkan, Ini Dia Penjelasannya

Apabila benar ada pernyataan dari Kepala Dinas Kebudayaa Palembang, Sudirman Teguh bahwa gending sriwijaya ada nuansa budha maka ia dinilai tidak puny

Heboh Mengenai Tari Gending Sriwijaya Dimusnahkan, Ini Dia Penjelasannya
TRIBUN SUMSEL/ABRIANSYAH LIBERTO
PALEMBANG EXPO - Penari membawakan tarian gending Sriwijaya pada pembukaan Paembang expo di Pelataran Benteng Kuto Besak, Kamis (4/6/2015). 

Konsep nyang ngelatarinya diambil dari unsur-unsur tari adat Palembang nyang sudah ada waktu itu.

Pernak-pernik tarinya diambil dari yang ada waktu itu, seperti pakaian dari songket sama tepak sirih selengkapnya.

Kalau dulu dipakai buat nyambut tetamu agung, sekarang ini sudah dipakai di upacara-upacara biasa, kayak upacara pengantenan.

“Terus dimane kebuddhaannye kayak nyang diliat ame Sudirman Teguh? Dari pakeannye aje kayak pakean adat Melayu kayak nyang ade di daerah Riau,” Tanya Bambang.

Sedangkan untuk musik sama lagu pengiringnya diciptakan A Dahlan Muhibat. Dia itu seorang penggesek biola dari kelompok musik Bangsawan Bintang Berlian. Kabarnya dia menciptakan lagu sekitar tiga bulan.

Sebelon tahun itu, Muhibat pernah nyiptain lagu di tahun 1936 (waktu itu nama Sriwijaya sudah mulai dikenal) nyang judulnye “Sriwidjaja Djaja”.

Dengan latarbelakang komposer, dia gabungin dua lagu ciptaan tahun 1943 sama 1936. Syair lagu Gending Sriwijaya dibikin oleh Nungtjik AR yang bisa diselesain tahun 1944.

Kalo kita perhatikan syair lagu Gending Sriwijaya, si penyairnya sudah tahu sejarah Sriwijaya. Dia bisa ngerangkum kata/nama “Dharmapala Sakya Khirti Dharma Khirti”, “Gautama Buddha”, “Borobudur”, “Sri Kesitra”, ame “Maharaja Syailendra”.

Semua itu satu sama lainnya saling berhubungan dalam satu rangkaian cerita sejarah dimana waktu itu masyarakat Sriwijaya menganut ajaran Buddha. Jadi, dengan kata lain Nungtjik A.R  tidak sembarangan nulis atau ngarang.

Tari Gending Sriwijaya memang ada nuansa Budha, tapi itu fakta sejarah yang sudah dipelajari oleh si penyairnya.

Halaman
1234
Penulis: Wawan Perdana
Editor: Kharisma Tri Saputra
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help