Kontraktor Tol Kayuagung-Palembang 'Angkat Tangan' Tak Akan Selesai Sebelum Asian Games 2018

Ancaman tak selesainya tol sebelum even akbar Negara Asian itupun diakui masing-masing kontraktor yang mendapat jatah membangun proyek.

Kontraktor Tol Kayuagung-Palembang 'Angkat Tangan' Tak Akan Selesai Sebelum Asian Games 2018
Sripoku.com/Mat Bodok
TIMBUNAN -- PT Prima Indojaya Mandiri (PIM) saat melakukan pekerjaan penimbunan tanah merah untuk infrastruktur Jalan Tol Kayuagung-Jakabaring Palembang.jpg 

TRIBUNSUMSEL.COM, KAYUAGUNG- Pupus sudah harapan semua pihak untuk bisa menikmati akses Jalan Tol Kapal Betung (Kayuagung-Palembang-Betung) pada saat perhelatan Asian Games di Palembang November 2018 mendatang.

Megaproyek ini dipastikan tak akan selesai sebelum Asian Games.

Pasalnya, perusahaan pekerjaan proyek jalan tol mengeluhkan cuaca yang kurang bersahabat, Rabu (8/3/2017).

Ancaman tak selesainya tol sebelum even akbar Negara Asian itupun diakui masing-masing kontraktor yang mendapat jatah membangun proyek. Setidaknya, ada 4 perusahaan besar dan kecil yang dilibatkan pada pembangunan infrastruktur kontruksi Jalan Tol Kapal Betung.

Khusus Tol Kayuagung-Palembang, panjangnya 33,50 Kilometer (KM). Ada 4 perusahaan yang mengerjakan fisik tol di lapangan, yakni PT Prima Indojaya Mandiri (PIM), PT Chungma E & C, PT Yasa Patria Perkasa dan PT Waskita.

Selain Waskita, ketiga perusahaan mengaku pesimis terwujud jika tol harus selesai sebelum Asian Games.

Namun, apa yang dihendaki perusahaan tadi, miris dengan keadaan sekarang ini, turun hujan. Bahkan, sudah tiga pekan perusahaan tidak bekerja sama sekali dalam penimbunan akses jalan.

Site Area Manager PT Prima Indojaya Mandiri (PIM), Hendra Oktavera melalui Kepala Humas PT PIM, Hardy mengatakan, PT PIM mendapat jatah mengerjakan tol dari titik nol KM dari Desa Celikah Kayuagung hingga Desa Arisan Buntal Kayuagung sepanjang 4,5 KM.

Mengenai pelaksaan, bagaimana progresnya? cukup mengejutkan karena realisasinya belum mencapai 1 persen.

"Baru nol koma sekian persen, inipun masih tahap penimbunan. Jika cuaca panas tanpa hujan, membangun tol sepanjang 4,5 KM butuh waktu sekitar 2 tahun. Kami telah bekerja menimbun sejak Agustus 2016 lalu," ucap Hardy seraya menyebutkan kendala pekerjaan jalan ini terkendala cuaca.

Halaman
12
Editor: M. Syah Beni
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved