Keindahan Koral di Raja Ampat Rusak Oleh Tangan-tangan Jahil

Adapun informasi karang rusak akibat dicoret berasal dari unggahan foto di laman Facebook Stay Raja Ampat pada tanggal 31 Januari 2017.

Keindahan Koral di Raja Ampat Rusak Oleh Tangan-tangan Jahil
FACEBOOK/STAY RAJA AMPAT
Beberapa foto yang beredar di media sosial menunjukkan vandalisme di koral Raja Ampat, Papua Barat. 

TRIBUNSUMSEL.COM - Beberapa waktu lalu, netizen dihebohkan oleh deretan foto yang menggambarkan vandalisme pada koral di Raja Ampat, Papua Barat.

Foto-foto tersebut diunggah oleh akun Facebook Stay Raja Ampat.

Kementerian Pariwisata akan memberikan sanksi teguran hingga pencabutan izin usaha operator selam yang terlibat dalam perusakan terumbu karang terkait kegiatan diving maupun snorkeling.

Hal itu disampaikan oleh Ketua Tim Percepatan Wisata Bawah Air Kementerian Pariwisata, Cipto Aji Gunawan.

"Kalau dari sisi Kementerian Pariwisata, kami punya Standar Operasional Prosedur (SOP) yang melekat di dive operator. Kalau itu terjadi di bawah dive operator terkait pelanggaran SOP itu, mulai dari teguran tertulis dan pencabutan sertifikasi," kata Cipto saat dihubungi KompasTravel, Jumat (3/2/2017).

FACEBOOK/STAY RAJA AMPATTiga foto yang diunggah menunjukkan vandalisme pada tiga koral berbeda di Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat.
 
Ia mengatakan SOP tersebut turut mengatur etika terkait kegiatan penyelaman.
Menurutnya, operator selam wajib memberikan pengetahuan untuk penyelam demi menjaga kelestarian lingkungan.

"Kita sudah punya SOP. Sudah kita didistribusikan ke dive operator. Kalau melakukan SOP itu, tak akan terjadi (coret-coret terumbu)," tambahnya.

Namun demikian, ia menyebut masih akan memberikan teguran tertulis kepada operator selam jika terbukti kasus vandalisme terumbu karang berada di bawah pengawasan operator selam.

Jika terjadi berulang kali di bawah pengawasan operator yang sama, ia mengaku akan mencabut izin usaha operator selam itu.

Karang rusak akibat dicoret oknum tak bertanggung jawab ditemukan di dekat Pulau Kri, Desa Yenbuba, Distrik Meos Mansar, Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat.

Adapun informasi karang rusak akibat dicoret berasal dari unggahan foto di laman Facebook Stay Raja Ampat pada tanggal 31 Januari 2017.

FACEBOOK/STAY RAJA AMPATStay Raja Ampat adalah situs non-komersil dan nirlaba yang bertujuan untuk mendukung usaha komunitas Raja Ampat untuk membangun industri ekowisata.
 

Stay Raja Ampat adalah sebuah asosiasi yang menaungi homestay yang berada di wilayah Kabupaten Raja Ampat.

Ketua Badan Pelaksana Asosiasi Homestay Raja Ampat, Laura Restikalso mengatakan lokasi karang tersebut berada di kedalaman sekitar lima sampai enam meter.

Kejadian penemuan terumbu karang itu tersebut berawal dari seorang admin Facebook yang tengah snorkeling di lokasi kejadian.

"Jadi admin Stay Raja Ampat kebetulan sedang jalan dan snorkeling di Pulau Kri. Dia menemukan (karang rusak) dan difoto dan posting di laman Facebook dan menyayangkan temuan itu. Yang difoto ada tiga," kata Laura saat dihubungi KompasTravel, Jumat (3/2/2017).

Editor: Hartati
Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved